Bharada Richard Eliezer akan Ditempatkan di Kamar Khusus Lapas Salemba

Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu
Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu (foto: CNN Indonesia)

Batamline.com, Jakarta – Bharada Richard Eliezer akan ditempatkan di kamar khusus Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Salemba. Penempatan Richard di sel khusus dilakukan karena pertimbangan faktor keamanan.

“Iya (Richard di kamar khusus) dengan pertimbangan keamanan dan pembinaan,” kata Kepala Bagian Humas dan Protokol Ditjen Pas, Rika Aprianti dilansir dari Kompas.com, Senin (27/2/2023).

Read More

Rika menjelaskan, penempatan Richard di Lapas Salemba telah sesuai dengan rekomendasi Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), serta Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Selatan.

Selain itu, Ditjen Pas juga mempertimbangkan faktor keamanan, pembinaan, hingga pemberian hak-hak dasar dan bersyarat untuk Richard selaku terpidana.

“Penempatan Richard Eliezer selalu berkoordinasi dan bekerja sama dengan LPSK dan aparat penegak hukum,” tuturnya.

Sebelumnya, Kejari Jakarta Selatan menyatakan, terpidana pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat, Richard akan dieksekusi ke Lapas Salemba.

Kepala Kejari Jakarta Selatan, Syarief Sulaeman Nahdi mengatakan, Richard akan dipindah ke Salemba Senin (27/2/2023) pukul 13.00 WIB.

Adapun Richard selama ini mendekam di rumah tahanan (Rutan) Bareskrim Mabes Polri.

“Untuk pelaksanaan eksekusi Eliezer akan dipindahkan ke Lapas Jakarta Pusat (Salemba), pelaksanaan akan dilakukan pada hari ini senin 27 Februari 2023,” kata Syarief, Senin (27/2/2023).

Sebelumnya, Richard divonis satu tahun enam bulan penjara dalam kasus pembunuhan Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J. Hukuman tersebut jauh lebih ringan dari tuntutan Jaksa yakni 12 tahun penjara.

Adapun Richard menjadi justice collaborator dalam kasus pembunuhan yang melibatkan mantan pejabat Polri, Ferdy Sambo.

Selain Richard, terdapat terdakwa lain yang telah divonis. Mereka adalah Ferdy Sambo yang divonis hukuman mati, Putri Candrawathi (istri Ferdy Sambo) yang divonis 20 tahun penjara, Kuat Ma’ruf (asisten rumah tangga Ferdy Sambo) divonis 15 tahun penjara, dan Ricky Rizal (ajudan Ferdy Sambo) divonis 13 tahun penjara. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *